Header Ads

Kajari Jakarta Pusat : Tidak Benar Ada Jaksa Meminta Uang Kepada Terdakwa.

Kantor Kejari Jakpus
Jakarta,BERITA-ONE.COM-Dengan tegas Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Jakarta Pusat Dr. Sugeng Riyanta, SH., MH membantah kabar yang beredar bahwa ada tudingan Jaksa berinisial  MJF di lingkungan kerjanya menerima uang dari terdakwa TY atas kasus penggelapan.

" Hal tersebut tidak benar , kami sudah cek dan tanyakan langsung kepada Jaksa tersebut tentang pemberian uang Rp 25 Juta,  dan sekali lagi saya katakan itu tidak benar." kata Kajari melalui Kasi Intel, Andy Sasongko, SH, MH didampingi Kasi Pidum Kejari Jakarta Pusat, Nur Winardi, SH.,MH kepada Wartawan, Jumat 4 September 2019.

Lebih lanjut Andy mengatakan bahwa pihaknya sudah melakukan kroscek terhadap Juta aksa yang bersangkutan dan jaksa berinisial MJF membantah dirinya meminta uang dari terdakwa berinisial TY.
Menurut Andy, disamping pemeriksaan dari kami, Jaksa Pengawas Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta juga akan memeriksa Jaksa tersebut.

"Yang bersangkutan juga sudah siap diperiksa oleh Pengawas dari Kejati DKI Jakarta. Oleh karena itu, bila pemeriksaan bidang pengawasan tidak terbukti Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat akan melakukan tindakan hukum terhadap TY" ujarnya

Terkait berita yang beredar ada biaya fotocopy dan lain sebagainya sebesar Rp 25 Juta, dan adanya pemeriksaan tambahan oleh Jaksa dibantah,  karena itu semua ranah penyidikan. 

Dan Andy juga membenarkan adanya surat dari ombudsman yang sudah dibalas oleh Kajari. "Kalau tentang surat dari  Ombudsman itu sudah selesai dan dijawab oleh Kajari" katanya
Sementara itu jaksa MJF memperjelas bahwa dirinya tidak seperti yang dituduhkan oleh terdakwa karena semuanya sudah sesuai dengan prosedur.

"Semua sudah sesuai dengan prosedur dan terkait apa yang beredar, saya tidak seperti yang diberitakan bahwa meminta uang fotocopy dan lain sebagainya" ujar MJF
Seperti diberitakan, Rabu (2/10), terdakwa TY yang sedang diadili di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, dalam perkara penggelapan Rp 1,2 Miliar dan sudah dituntut Rp 2 tahun penjara.

Pada persidangan Rabu lalu, TY memberi keterangan pers kepada awak media bahwa dia telah melaporkan jaksa "MJF" ke JAMWAS, ke Komisi Kejaksaan dan Ombudsman, karena jaksa tersebut pernah meminta uang sebesar Rp 25 juta kepadanya.

Alasan lainnya pengaduan TY, tentang surat dakwaan Jaksa yang empat versi. Beda ke hakim, terdakwa dan penasihat hukum terdakwa. Dan pada surat tuntutan jaksa keterangan saksi meringankan dihilangkan dan saksi fiktif dimuat dalam tuntutannya. (SUR ).

No comments

Powered by Blogger.