Header Ads

Presiden Jokowi Bertemu AHY Di Istana ,Bahas Indonesia Di Masa Mendatang

Presiden Jokowi Bersama AHY Di Istana Merdeka

Jakarta,BERITA-ONE.COM-Usai melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Presiden Joko Widodo (Jokowi) bertemu dengan Komandan Komando Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY)  di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis, 2 Mei 2019.
Pertemuan itu hanya dilakukan berdua (empat mata) antara Presiden Jokowi dengan AHY. 

Tidak ada menteri atau pejabat lain yang mendampingi Presiden Jokowi maupun tokoh Partai Demokrat yang mendampingi AHY.

Kepada wartawan yang mencegatnya usai pertemuan AHY mengucapkan Alhamdulillah, karena bisa bertemu langsung dengan Presiden Jokowi, yang tentunya sudah cukup lama tidak silaturahim.

“Tadi juga terjadi suasana yang baik, bersilaturahim kembali setelah kesibukan beliau dan kami juga di lapangan selama 8 bulan terkahir ini,” kata AHY.

Menurut AHY, ini adalah sebagai silaturahim yang dijalankannya setiap saat. Sebelumnya juga silaturahmi seperti ini juga harus dilakukan.

“Komunikasi itu tidak harus selalu berbicara komunikasi politik secara pragmatis tetapi juga ada hal-hal besar lainnya.

Nah kita juga selalu harus bisa membangun semangat untuk menjadi bagian besar mewujudkan Indonesia yang semakin baik ke depan,” ujar AHY.

Yang jelas, lanjut AHY,  semangatnya adalah  ingin melihat Indonesia ke depan ini tentunya semakin baik. 

“Kita juga harus terus bisa mengembangkan pemikiran, gagasan, karena tentunya sebagai semangat dari demokrasi dan juga keinginan mewujudkan Indonesia yang semakin baik ke depan, tentunya kita bisa  harus terus melakukan tukar pikiran dan juga saling memberikan masukan-masukan yang baik, yang positif,” sambung AHY.

Mengenai kemungkinan membahas situasi politik paska Pemilu, Komandan Kogasma Partai Demokrat itu tidak mengingkarinya.
“Memang tadi sempat dibahas. Bahwa kita berharap paska 17 April 2019, hari pencoblosan yang sudah kita lalui bersama, mudah-mudahan kita semuanya bisa tenang, sabar, melihat situasi perkembangan. Sekaligus juga mari sama-sama kita menjadi masyarakat yang dewasa dalam hal demokrasi yang sehat,” ucap AHY.

Namun AHY berharap agar masyarakat menghindari terlalu berlebihan. Tentu tidak mungkin dihilangkan sama sekali, namanya politik, namanya pemilu pasti akan terus ada perbedaan pendapat, perbedaan persepsi dan lain sebagainya.
Tapi sama seperti yang pernah disampaikannya, menurut AHY, sikap terbaik bagi adalah menunggu sampai dengan penghitungan terakhir yang nanti akan diumumkan secara resmi oleh KPU (Komisi Pemilihan Umum), penyelenggara pemilu.

“Kita harapkan benar-benar bisa menjalankan tugasnya hari ini yang berat. Kita tahu cukup banyak saudara-saudara kita yang menjadi korban, dalam arti meninggal dunia dan juga sakit karena berjuang untuk bisa menyelenggarakan pemilu secara damai dan juga demokratis. Kita hormati itu semuanya, kita apresiasi dengan cara sabar menunggu, waktunya masih ada, penghitungan masih terus berlangsung dari hari-ke hari,” kata AHY.

Ia menambahkan, semuanya bisa monitor secara langsung berapa persen suara yang sudah direkapitulasi, perolehan dari pilpres (Pemilihan Presiden) maupun pileg (Pemilihan Legislatif) juga bisa dimonitor bersama.

“Mudah-mudahan akhir nanti tanggal 22 Mei kita semuanya sudah bisa menerima apapun hasil yang akan dijelaskan oleh KPU nanti,” tegas AHY.

Humas Seskab mengatakan, usai memberikan keterangan pers, AHY didampingi Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno meninggalkan para wartawan. (SUR).



Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.