Home » , , , » Jaksa Harus Segera Eksekusi WN Amereka Serikat, Dalton.

Jaksa Harus Segera Eksekusi WN Amereka Serikat, Dalton.

Written By Berita One on Senin, 22 Oktober 2018 | 15.56.00

Dalton Ichiro Tanonaka, harus segera dieksekusi.
Jakarta,BERITA-ONE.COM-Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksan Tinggi DKI Jakarta harus segera menjebloskab kembali Dalton Inchiro Tanonaka,    Warga Negera Amerika Serikat (WN AS)  ke penjara  karena yang bersangkutan   telah dihukum 4  tahun penjara oleh Mahkamah Agung ( MA). Hal ini dikatakan kuasa hukum pelapor Hartono Tanuwidjaja SH
MH.MSI kepada wartawan di Jakarta Senin, 2018.

" Saya berharap agar JPU segera mengeksekusi Dalton lantaran putusan MA yang menghukum 4 tahun penjara terhadap penipu asal AS tersebut telah mempunyai kekuatan hukum tetap, sehingga JPU tidak perlu membuang-buang waktu untuk menjebloskannya kepenjara", kata Hartono.

Ditambahkan,  terdakwa Dalton ini sudah berulang kali  mengecoh penegak  hukum Indonesia.  Kalau JPU cepat mengeksekusi Dalton,  merupakan bukti bahwa hukum di Indonesia ini  berlaku juga untuk  WN asing yang berdomisili di Indonesia  seperti Dalton .

Alasan lain, masih kata Hartono, banyak orang  yang  dibodohi Dalton, diamana Dalton mengaku sebagai investor asing dan membuat  perusahaan bernama  PT Melia Media Internasional  (PT. MMI)  berupa TV  The Insonesia Channel. Namun,  baru berdiri sekitar 2 tahun sudah mengaku rugi  Rp 22 miliar, dan kliennya  jadi korbannya.

Dalton dijatuhi hukuman oleh MA  4 tahun penjara pada tingkat kasasi oleh  majelis hakim yang diketuai M Desnayeti, SH, MH dengan anggota Sumardijanto, SH, MH dan Sri Murwahyuni, SH, MH dalam perkara No.761.K/PID/2018.

Sebelumnya,  Pengadilan Negeri Jakarta Pusat menghukum  terdakwa  2 tahun 6 bulan penjara,  dan hakim  tidak menahannya . Pada tingkat bading Dalton dua kali berupaya kabur meninggalkan Indonesia, tapi gagal, dan Jaksa melakukan penjemputan ke Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta untuk menjebloskan  Dalton ke tahanan berdasarkan perintah Ketua PT DKI pada tanggal 9 Mei 2016.

Kemudian Pengadilan Tinggi DKI Jakarta membebaskan terdakwa karena hakim mengggap perkara Dalton bukan pidana, melainkan perdata, kata mahelis hakim yang diketuai  A Soleh Mendrofa   dalam perkara  No.118/PID/PT DKI,  dan sekaligus  mengelurkan terdakwa dari tahanan,  7 Juni 2018. Keluarnya Dalton  dari tahanan  lima hari sebelum  Idul Fitri, sehingga putusan ini disebut putusan yang  berbau THR.

Seperti diberitakan sebelumnya, Dalton  dilaporkan ke Polda Meteo Jaya 18 Juni 2015, karena melakukan  penipuan terhadap pengusaha nasional beinitial HPR sebesar Rp 6 milyar lebih. Kala itu korban dijanjikan akan diberikan saham di perusahaan PT. Melia Media Internasional (PT. MMI) milik Dalton. Namun mantan penyiar Merto TV tersebut terbukti hanya menipu.

Oleh mahelis hakim Pengadilan Meheri Jakarta Pusat  yang diketuai Ibnu Basuki Widodo SH, Dalton dihukum selama 2,5 tahun penjara, dan naik banding. Tapi sebelum bandinya diputus, Dalton berusaha melarikan diri untuk memghindari hukuman yang dimasud sebanyak dua kali. Tapi kini MA menghukum tedakwa 4 tahun, bearti Jaksa harus melaksanakan putusan MA ini secepatnya, Harap Hartono Tanuwidjaja SH.MH.MSI. (SUR).
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger