Home » , , » Gara - Gara Cintanya Ditolak Efrianto Nekat Gantung Diri

Gara - Gara Cintanya Ditolak Efrianto Nekat Gantung Diri

Written By Berita One on Rabu, 24 Oktober 2018 | 07.00.00

MUARA ENIM,BERITA-ONE.COM-Gara-gara cinita ditolak  Eprianto bin Imroni, (28th) warga Dusun I Ds kahuripan baru Kecamatan Rambang Kabupaten Muara Enim Sumatera Selatan,nekat melakukan gantung diri untuk mengakhiri hidupnya. Selasa (23/10/2018).

Kapolres Muara Enim, AKBP Afner Juwono melalui Subbag Humas Polres Muara Enim membenarkan kejadian tersebut, pristiwa ini terjadi pada Selasa tgl 23 Oktober 2018,sekitar pukul 23.00.WIB bertempat di dalam kebun karet milik Alamsyah Desa Kahuripan Baru Kecamatan Rambang Dangku Kabupaten Muara Enim.katanya.

Dikatakan oleh Subbag Humas, perbuatan nekad Aprianto ini bermula ketika korban selesai membantu orang tuanya hajatan pada Selasa (23 /10/2018) sekira pukul. 14.00 WIB.
Waktu itu korban pergi menghilang dari rumah. Keluarga yang merasa curiga karena sudah sampai sore tidak pulang kerumah, lalu keluarga korbanpun memberitahukan kepada keluarga yg lain serta warga untuk mencari keberadaan Eprianto.ujarnya.

Namun Setelah beberapa jam dicari, sekitar pukul 23.00 WIB, Warga pun sontak karena korban ditemukan sudah meninggal dunia dengan cara gantung diri di kebun karet milik Alamsyah dimana pada saat ditemukan posisi korban dengan leher terikat tali nilon yg tergantung diatas pohon jengkol,lalu mulut menjulur, serta mengeluarkan air kencing, setelah itu korbanpun langsung diturunkan keluarga korban kebawah.

Dan setelahnya jasad korban langsung dibawah ke puskesmas Desa Tebat Agung Kecamatan Rambang Dangku.

Amroni, orang tua korban menuturkan bahwa seminggu sebelum kejadian korban sudah pernah coba bunuh diri dengan cara minum racun rumput sodapon, dan sempat dirawat di Rumah Sakit Fadillah prabumulih selama 7 hari, nyawa korban srmpat tertolong.

” Semenjak itu anak saya Eprianto sering melamun serta sering menyendiri ” Tutur Amroni.

” Saya kira anak saya bunuh diri dikarenakan putus cinta dengan pacarnya sehingga membuat korban putus asa dan nekat melakukan gantung diri ” Ungkapnya.

Sementara iti menurut keterangan Dokter Puskesmas Tebat agung yang melakukan pemerikdmsaan terhadap jenazah korban, tidak ada ditemukan tanda2 kekerasan terhadap korban dan Keluarga korban berkeberatan korban dilakukan otopsi dan keluarga sudah ikhlas atas musibah ini dan menerima atas meninggalnya Eprianto Bin Imroni.


Saat ini jenazah korban sudah dikembalikan ke keluarga korban untuk dimakamkan, namun barang bukti berupa seutas tali nilon warna kuning, lembar baju kaos warna abu abu, lembar celana pendek kolor warna biru serta 1 lembar celana dalam warna hijau sudah diamankan. Tutup Kasubbag Humas Polres Muara Enim.(Tas)
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger