Home » , , , , » Belum Miliki IMB, Masyarakat Minta Pemkab Aceh Timur Hentikan Operasional PT Medco

Belum Miliki IMB, Masyarakat Minta Pemkab Aceh Timur Hentikan Operasional PT Medco

Written By Berita One on Selasa, 23 Oktober 2018 | 17.43.00

Blok A yang dikelola PT Medco E&P Malaka di Aceh Timur
ACEH TIMUR -BERITA ONE.com-Ketua Lembaga Sawadaya Masyarakat Komunitas Aneuk Nanggro (LSM KANA) Muzakir, meminta perusahaan minyak  PT Medco EP Malaka segera menghentikan operasionalnya. Sebab menurut nya hingga saat ini perusahaan Migas tersebut belum memiliki Izin Mendirikan Bangunan (IMB) di Blok A yaitu di Kabupaten Aceh Timur Provinsi Aceh.

“Kita sudah lakukan pengecekan ke dinas terkait di Aceh Timur, dan ternyata hingga saa ini keberadaan Blok A yang dikelola PT Medco E&P Malaka di Aceh Timur belum mengantongi IMB. Padahal aturan mengharuskan bangunan harus memiliki IMB,” kata Muzakir,Selasa (23/10)

Muzakir menilai aneh sikap perusahaan migas sebesar Medco yang berani beroperasi diatas tanah Aceh Timur tanpa mengantongi IMB, padahal setiap bangunan harus memiliki IMB dimana nantinya restribusi akan mengalir dan mendongkrak Pendapatan Asli Daerah (PAD).

“Kita harap Bupati Aceh Timur dan instansi terkait lainnya tidak tinggal diam dalam persoalan ini, karena bangunan Blok A yang sedang beroperasi memiliki kewajiban terhadap daerah untuk mengurus IMB,” kata Muzakir.

Merujuk ke aturan, sesuai dengan ketentuan Pasal 7 ayat (1) UU No. 28/2002 tentang Bangunan Gedung jo. Pasal 8 ayat (1) Peraturan Pemerintah No. 36/2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UU No. 28/2002 tentang Bangunan gedung jo. Pasal 8 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat No. 06/PRT/M/2017 yang menyebutkan bahwa setiap bangunan gedung harus memenuhi persyaratan administratif dan persyaratan teknis sesuai dengan fungsi bangunan gedung.

“Sesuai dengan aturan yang ada, maka PT Medco E&P Malaka tidak perlu mengelak untuk mengurus IMB ke Pemerintah Kabupaten Aceh Timur, karena jika IMB tidak diurus maka daerah rugi dan Negara juga ikut rugi,” tegas Muzakir.

Jika dihitung sejak berdiri bangunan Blok A, maka kalkulasinya tidak kurang dari Rp16 miliar yang harus disetor ke Pemkab Aceh Timur. "Blok A memang nantinya selesai kontrak akan menjadi aset Pemerintah Aceh, tapi kewajiban IMB perlu dimiliki, apalagi dasar hukumnya jelas tertuang dalam Qanun Aceh Timur," tutur Muzakir.

Oleh sebanya, kita meminta PT Medco EP Malaka segera mengurus IMB. "Kita akui pembangunan Blok A dibawah subcon, tapi Medco punya wewenang untuk meminta subcon menyelesaikan IMB atas bangunan.
Sementara pihak Medco,sampai berita ini di turunkan belum memberi jawaban atas tudingan tersebut   (SU).


Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger