Home » , , , » Hakim : Anda Dituntut Ringan, 8 Bulan, Padehal Ancaman Hukumannya Lebih Dari 10 Tahun.

Hakim : Anda Dituntut Ringan, 8 Bulan, Padehal Ancaman Hukumannya Lebih Dari 10 Tahun.

Written By Berita One on Senin, 03 September 2018 | 07.01.00

Terdakwa Ahay Sembiring, hanya "Bemper".
Jakarta,BERITA-ONE.COM-" Saudara terdakwa, anda dituntut hukuman 8 bulan kurungan. Tuntutan ini sangat ringan, sebab ancaman hukumannya lebih dari 10 tahun, apakah saudara mengerti,? tanya  hakim Robert SH. Oleh terdakwa dijawab,  " Mengerti,  pak hakim".

" Kalau begitu, sidang ditunda tanggal12/9/2018
untuk memberikan kesempatan kepada terdakwa melakukan pembelaan", tambah hakim Robert  di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat 3 September 2018.

Sebelumnya Bandar judi Dwiwarna, Ahay Sembiring oleh Jaksa pengganti dari Kejaksan Negeri Jakarta Pusat,  Yulia Rahman SH,  dituntut hukuman 8 bulan kurungan dipotong selama dalam  tahanan. Kata Jaksa, terdakwa terbukti sebagai bandar judi yang dilakukan di jalan Dwiwarna Mangga Besar Jakarta Pusat  tanggal 12 Maret 2018 . Perbuatan terdakwwa  melanggar pasal 303 KUHP.

Selain itu Jaksa meminta,  agar terdakwa tetap berada  dalam tahanan dan membayar ongkos perkara Rp 5 ribu.  Barang bukti berupa HP dan uang sejumlah Rp 50 juta dirampas untuk negara.

Ahay Sembiring  merupakan bandar judi yang ditangkap Polisi bersama 87 orang lainnya,  laki laki ataupun perempuan. Disidangkan   menjadi 3 kelompok. Kelompok I  22 orang, dan kelompok II 53 orang

Dalam kasus ini  Penuntut Umumnya dari Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta antara lain; 1.Payaman,SH,MH 2.Yuniar Sinar P.SH,MH.3.Ibnu Sahal,SH. 4.Andri  WiranofaSH,MH,5.Supardi, SH.6.Moh. Januar Ferdian, SH.7.Erwin SH

Sementara itu, seorang wanita yang mengaku sebagai  istri terdakwa  bernama Nana mengatakan,  kalau Ahay Sembiring bukanlah bandar yang sebenarnya. Ahay hanya sebagai "Bemper saja". Namun ketika didesak siapa dan dimana bandarnya, Nana menjawan tidak tahu.

Seperti dibritakan sejumlah media sebelumnya, kasus judi
Jalan Dwi Warna, Mangga Besar, Jakarta Pusat ini digerebek  Polisi dari Polda Metro Jaya dan Polres Jakarta Pusat  pada  12  Maret 2018.

Dalam penggrebegan itu diamankan sebanyak 87 tersangka,   baik bandar  atau pemain,  dan barang bukti uang Rp 300 Juta disita petugas.

Polisi tahu adanya judi ini dari masyarakat yang merasa resah,  dan cara mereka bermain judi selalu berpindah pidah tempat, menggunakan rumah yang kosong. (SUR)

Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger