Home » , , , » Tergugat Vimal Kumar Indru Mukhi Tetap Minta Harta Gono Gini Dibagi Dua.

Tergugat Vimal Kumar Indru Mukhi Tetap Minta Harta Gono Gini Dibagi Dua.

Written By Berita One on Minggu, 29 Juli 2018 | 08.35.00

Hartono Tanuwidjaja SH,MH,MSI.
Jakarta,BERITA-ONE.COM-Melalui kuasa hukumnya Hartono Tanuwidjaja SH,SH,MSI Tergugat Vimal Kumar Indru Mukhi tetap pada pendirinyanya, harta gono-gini yang diperoleh selama perkawinannya  25 tahun   dengan Sonya Shankardas Samtani,  harus dibagi dua.

Hal ini disampaikan pihak  Tergugat Vimal  dalam jawabannya  terhadap  gugatan Perkara Perdata  No. 655/Pdt.G/2017/PN Jkt.Pst yang disampai dalam sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat,  pekan lalu.

Menurut Hartono Tanuwidjaja bersama
Abraham Law Firm, yang terdiri dari  Erwin Nainggolan, SH,  Aji Hari Setiawan, SH mengatakan,
Penggugat Sonya melalui kuasa hukumnya dari  Bawazier & Partners, tidak secara jujur dalam  mencantumkan harta harta pada gugatannya. Dan sesungguhnya masih terdapat harta lain yang tidak dicantumkan Penggugat ke dalam   gugatannya  meskipun sejak awal mediasi telah dinyatakan oleh Tergugat maupun kuasanya agar Prinsipal Penggugat bersikap lebih objektif dan transparan serta tidak menyembunyikan itikad yang tidak baik untuk menyelesaikan masalah ini.

Fakta yang sebenarnya diantara Penggugat dan Tergugat tidak ada dibuat dan ditandatangani suatu perjanjian pembagian harta bersama. Sehingga berdasarkan peraturan dan undang undang yang berlaku maka terhadap seluruh harta kekayaan yang dimiliki oleh Penggugat dan Tergugat yang diperoleh selama berlangsungnya masa perkawinan itu wajib untuk dibagi dua, dan sama rata diantara Penggugat dan Tergugat.

Masih kata Hartono Tanuwidjaja,  menyoroti dalil Penggugat  dalam gugatannya sangat mengada-ngada guna menciptakan kesan negatif terhadap Tergugat untuk menguasai secara penuh harta bersama yang diperoleh selama terjadinya perkawinan mereka.

Alasannya, fakta membuktikan bahwasanya Prinsipal Penggugat dalam kedudukannya sebagai Direktur PT SAI TECH dengan persetujuan Ny Gul Shankardas sebagai Komisaris perseroan telah lebih dahulu mengadakan hutang ke bank.

Terbukti dengan menandatangani puluhan  dokumen serta telah menjaminkan asset/harta kekayaan bersama seperti sertifikat rumah, ruko, apartemen dan lain sebagainya.

Terhadap dalil Penggugat butir 11, sangatlah tidak berdasarkan hukum karena pada intinya menuntut agar harta perkawinan yang terdaftar atas nama Vimal yang tidak dijadikan agunan beralih menjadi milik Penggugat, padahal sebaliknya  telah nyata terhadap sebagian asset asset atas nama Penggugat yang terdiri dari; Wisma Eka Jiwa Lt.6 No.6 Jl Mangga Dua Rata Jakarta Pusat. Mail Mangga Dua Square, Rukan Mangga Dua Square Blok.H, Apartemen Mitra Oasis, Jl Senen Raya, terbukti telah diagunkan oleh Penggugat ke PT Bank May Bank Indonesia (dh PT Bank Internasional Indonesia Tbk) sejak 2007 dan kewajiban hutang sebesar Rp 15 Miliar + 500.000 dolar AS, belum dibayar lunas sampai saat ini.

Sedangkan  Hartono Tanuwidjaja menegaskan bahwa Tergugat  Vimal Kumar Indru Mukhi dengan  Penggugat Sonya Shankardas Samtani,  telah melangsungkan perkawinannya secara agama Hindu di Jakarta pada 16 Agustus 1992 dan diterbitkan kutipan akta perkawinan No.02/A1/PPA/2009 pada Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Provinsi DKI Jakarta pada tanggal 16 Januari 2009. Dan berdasarkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No. 138/Pdt.G/2017/PN.Jkt.Pst 25 Oktober 2017,  perkawinan antara Tergugat  dengan Penggugat  telah putus karena perceraian.

Dalam  perkawinan mereka  selama 25 tahun telah diperoleh harta kekayaan bersama berupa benda bergerak dan tidak bergerak sebagaimana tercantum dalam gugatan. Tapi sebagian telah diagunkan Tergugat Rekonvensi ke bank.

Dengan itikad yang tidak baik Tergugat Rekonvensi telah menyerahkan  PT  Sai Tech yang sudah collapse ke Penggugat Rekonvensi. Begitu juga  aset harta kekayaan bersama tersebut telah dikuasai secara fisik oleh Tergugat Rekonvensi sejak sebelum diputus perkara perceraian dan setelah itu baru diajukan gugatan harta gono gini.

Fakta lain masih terdapat beberapa harta benda lain yang tidak dimuat sebagai obyek gugatan aquo. Padahal harta harta tersebut merupakan harta kekayaan bersama yang diperoleh selama perkawinan Penggugat dan Tergugat yang hingga diputus perceraian terbukti belum pernah dibagi secara adil, obyektif dan transparan sesuai ketentuan perundang undangan yang berlaku.

Adapun harta kekayaan bersama tersebut: tanah dan bangunan total seluas 3.037 M2 di Jl H Basir Pondok Kacang, Pondok Aren, Tangerang Selatan atas nama  Penggugat Sonya. Tanah dan bangunan di Jl. Lebak Bulus II No.64 atas nama Sonya, Saham PT Mega Kreasi Film sebanyak 150 lembar saham beserta  keuntungan sejak 2013-2017 atas nama Sonya, sejumlah  dana yang ditempatkan pada beberapa bank di dalam dan luar negeri atas nama Sonya, Satu unit Apartemen di Nirwana Apartemen Lt.6 Red Tree Building di Jl Kemang Raya No.72 Bangka Mampang, Jakarta Selatan.

“Harta harta tersebut di atas sejatinya merupakan kekayaan bersama sebagaimana diatur pada ketentuan Pasal 35 ayat (1) UU No.1 Arah n 1974, yang berbunyi: Harta benda yang diperoleh selama perkawinan menjadi harta bersama.

Selanjutnya, menurut pengacara  Hartono Tanuwidjaja telah ditegaskan secara hukum sebagaimana ketentuan Pasal 17 UU No.1 Tahun 1974 Tentang Perkawinan jo Pasal 128 KUH Perdata dan berdasarkan yurisprudensi MARI No.424.K/SIP/1959 tertanggal 9 Desember 1959: “Apabila antara suami dan istri  berakhir karena perceraian maka seluruh harta bersama harus dibagi dua.

Berdasarkan dalil hukum yang dikemukakan di atas Hartono Tanuwidjaja memohon agar majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, memberi putusan, menolak gugatan Penggugat Konvensi sebagian. Dan menerima gugatan Penggugat Rekonvensi/Tergugat Konpensi untuk seluruhnya. Menyatakan Tergugat Rekonvensi/Penggugat Konvensi sebagai pihak yang tidak beritikad baik.

Dan menyatakan harta harta yang dicantumkan dalam jawaban adalah harta kekayaan yang diperoleh selama berlangsungnya  perkawinan antara Penggugat dan Tergugat  dengan sebenar benarnya merupakan harta kekayaan bersama,  serta wajib dibagi 2 (dua). (SUR)

Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger