Header Ads

PWI dan IWO Muara Enim, Tuding PT.Bukit Asam(persero) Tbk Hanya Mencari Keuntungan saja Muara Enim ini.

Acara Ramah Tamah PT BA dengan Wartawan Muara Enim di Saung Eva Muara Enim Sabtu
MUARA ENIM, BERITA-ONE.COM-Selama 37 tahun PT Bukit Asam (persero) Tbk yang kantor pusatnya di Tanjung Enim, Kecamatan Lawang Kidul, Kabupaten Muara Enim, dan PTBA ini merupakan perusahaan batubara terbesar Nasional di indonesia, perusahaan yang melakukan operasinya di wilaya Kabupaten Muara Enim, namun kepedulian PTBA terhadap insan pers di muara enim sangat kurang, karena PTBA dinilai tidak menjalin hubungan kerjasama yang baik dengan insan pers yang ada di Muara Enim ini, perluh kita ketahui bahwa PTBA ini mengeruk kekayaan alam batubara di bumi serasan sekundang Muara Enim, tidak dapat dibayangkan sudah berapa banyak keuntungan PT Bukit Asam selama ini, tidak bisa dibayangkan.

Pernyataan ini disampaikan oleh Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Muara Enim Andi Candra, SE sewaktu menghadiri acara Ramah Tamah PT BA dengan Wartawan Muara Enim di Saung Eva Muara Enim Sabtu (03/03).

Dikatakan Andi Candra kalau selama ini sangat kurang kerja sama wartawan Muara Enim dengan pihak PT Bukit Asam

" Berapa Triliun keuntungan PT Bukit Asam mengeruk keuntungan dari hasil menjual batu bara dari bumi Kabupaten Muara Enim, namun sejauh ini belum ada perhatian dari PT BA terhadap kesejateraan wartawan di Kabupaten Muara Enim" dan PTBA ini hanya mencari keuntungan saja di Muara Enim ini, tegas Andi.

" Yang ada selama ini hanya sekedarnya saja, mengundang beberapa orang wartawan disetiap kegiatan PT BA setelahnya cuma sekedar diberi uang seratus atau dua ratus ribu untuk biaya minyak" tambah Andi.

" Ada sekitaran 50 jurnalis yang bertugas di Kabupaten Muara Enim. Apalah salahnya kalau dari keuntungan PT BA yang Triliunan itu disisihkan 0,0 sekian persen untuk membantu wartawan di Kabupaten Muara Enim, Kita berharap PTBA bisa mengakomidir wartawan yang bertugas di Kabupaten Muara Enim Harap Andi

Senada juga disampaikan oleh Ketua DPD Ikatan Wartawan Online (IWO) Kabupaten Muara Enim Nursamsu.

Kepada rekan wartawannya dikatakannya bahwa jalinan kerja sama PT Bukit Asam (PTBA) dengan wartawan di Kabupaten Muara Enim selama ini memang sangat minim. Bahkan katanya untuk kegiatan PTBA pun hanya beberapa wartawan saja yang diajak.

" Sering ada kekecewaan kawan kawan wartawan, ketika PTBA mengadakan kegiatan sementara hanya beberapa teman saja yang diundang" Ujar Ketua IWO yang akrab disapa Aben ini.

" PTBA itu perusahaan tambang terbesar Nasional di Indonesia sangat tidak masuk akal kalau menghimpun kerja sama dengan wartawan Muara Enim saja begitu kesulitan, Kami rasa hal ini perlu menjadi catatan serius bagi managemen PTBA", disini saja sudah terlihat bahwa PTBA ini hanya ingin meraup keuntungan saja di Muara enim ini, Pungkas Aben.

Permasalahan ini juga mendapat tanggapan serius dari mantan Ketua PWI Kabupaten Muara Enim, Marshal SAg. Diucapkan Marshal memang begitu kenyataan yang ada selama ini. Sudah 37 Tahun PTBA mengeruk kekayaan alam batubara di bumi Kabupaten Muara Enim, namun belum ada kerjasama yang baik dengan insan Jurnalis Muara Enim.

" PTBA selama ini, setiap kali ada pemberitaan miring tentang kinerja PTBA, baru PTBA mengadakan pertemuan dengan wartawan di Kabupaten Muara Enim. Kalau tidak ada berita kasus, PTBA tidak ada acara pertemuan dengan wartawan" Tandasnya.

Untuk diketahui bahwa PT Bukit Asam (Persero) Tbk atau PTBA berhasil mencatatkan laba bersih pada Semester I 2017 sebesar Rp 1,72 Triliun atau naik sebesar Rp 1,01 Triliun jika dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 711,8 Miliar. Sepanjang Januari hingga Juni 2017, PTBA membukukan pendapatan sebesar Rp 8,97 Triliun atau naik 32,7% dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya. Sehingga perolehan Net Profit Margin PTBA sebesar 19,2%, Gross Profit Margin sebesar 37,3%, dan Operating Profit Margin sebesar 26,6%. Sementara itu, volume produksi PTBA sepanjang Semester I 2017 juga mengalami kenaikan menjadi 11,36 juta ton atau meningkat 13,4% dari periode yang sama tahun 2016 sebesar 10,02 juta ton. Dari volume penjualan tersebut, volume penjualan ekspor sebanyak 4,16 juta ton atau naik 11,4% dan volume penjualan domestik sebesar 7,20 juta ton, naik 14,6%. Peningkatan penjualan ini karena meningkatnya permintaan atas batu bara Bukitasam-48 dan Bukitasam-50 dari pasar ekspor dan domestik. (Tas)

No comments

Powered by Blogger.