Header Ads

Antisipasi Ganguan Keamanan Jelang Pilkada Polres Prabumulih latihan Simulasi Pengamanan Unjuk Rasa

PRABUMULIH,  BERITA-ONE.COM - Untuk antisipasi ganguan keamanan yang mungkin terjadi jelang pelaksanaan pemilihan umum kepala daerah 2018, Kepolisian Resor Prabumulih menggelar latihan simulasi pengamanan unjuk rasa yang  melibatkan ratusan personil kepolisian di halaman Mapolres kota Prabumulih, Senin (15/1).
 
Kabag Ops Polres Prabumulih Kompol Zai'an yang memimpin langsung simulasi tersebut  mengatakan, pelatihan ini bertujuan untuk melihat kesiapan para personil dalam bertindak sesuai dengan ketentuan pengamanan yang akan diterapkan selama pelaksanaan Pemilukada serentak di Kota Prabumulih.
 
"Kita telah mempersiapkan para personil dengan pelatihan pelatihan pengamanan agar dapat berkerja sesuai dengan ketentuan, para personil nantinya akan kita siagakan pada minggu terakhir bulan Januari ini," ujar kompol Zaian kepada media ini
 
Sementara itu, Kapolres Prabumulih AKBP Andes Purwanti,SE.,MM mengatakan pihak kepolisian telah mempersiapkan serangkaian rencana pengamanan. Hal ini ditenggarai dengan penempatan para personil di Kantor KPUD dan Panwaslu Kota Prabumulih selama 24 jam penuh.
 
Tak hanya itu, Polres Prabumulih juga meningkatkan pengamanan dengan melaksanakan giat cipta kondisi yang mencakup wilayah hukum di Empat polsek jajarannya guna menjaga stabilitas keamanan dan ketertiban di wilayah Kota Prabumulih.
 
" Selain simulasi, kita juga meningkatkan sistem keamanan diseluruh polsek jajaran dengan melaksanakan giat cipta kondisi guna menjaga stabilitas keamanan, " ujar Kapolres.
 
Menurut Kapolres, saat ini situasi di kota Prabumulih terbilang aman dan kondusif, namun segala sesuatu dapat terjadi, maka dari itu pihaknya terus menyiagakan para personil untuk mengantisipasi secara dini segala bentuk ganguan keamanan yang mungkin bisa terjadi baik yang berasal dari dalam maupun dari luar daerah.
 
"Situasi saat ini terbilang aman dan kondusif, akan tetapi kami Polres Prabumulih tidak mau underestimate terhadap hal-hal kecil yang dapat mengganggu tatanan kelancaran pesta demokrasi 5 tahunan ini," jelasnya (Mk)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.