Home » , , » Kejagung Ungkap Korupsi Di PT. CSI, Dan Panggil Saksi 33 Orang.

Kejagung Ungkap Korupsi Di PT. CSI, Dan Panggil Saksi 33 Orang.

Written By Berita One on Selasa, 24 Oktober 2017 | 08.20.00

Jakarta,BERITA-ONE.COM-Tim penyidik tindak pidana khusus  (Pidsus )  Kejaksan Agung (Kejagung) memanggil Dirut PT. Sun Fox, Tedy,  untuk diperiksa sebagai saksi dalam kasus korupsi yang terjadi di PT. Central Still Indonesia (PT. CSI) sebesar Rp 201 milyar lebih, 24 Oktober 2017.

Kepala Pusat Penerangn Hukum (Kapuspenkum) Kejagung Drs M. Rum SH.MH mengatakan,  saksi Tedy  datang  memenuhi panggilan,  dan dalam pemeriksaan kepada penyidik  pada pokoknya menerangkan masalah  yang  terkait mengenai  kepemilikan komposisi saham PT. Sun Fox,  yang salah satunya dipegang oleh saudara  Andi (anak dari Tersangka “MS alias HP atau Aping”).

Dengan demikian Tim Penyidik dalam  melakukan pengungkapan kasus dugaan tindak pidana korupsi  pemberian kredit dari PT. Bank Mandiri (Tbk) kepada PT. Central Stell Indonesia telah memeriksa Saksi sebanyak 33 (tiga puluh tiga) orang.

Dijelaskan Kapuspenkum, sebagai tersangka dalam kasus ini  MS alias HP atau Aping” pekerjaan karyawan swasta yang  berdasarkan surat perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus , Nomor: Print-18/F.2/Fd.1/02/2017 tanggal 21 Februari 2017.

Dan tersangka EWL jabatan Direktur PT. CSI yang  berdasarkan surat perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-19 /F.2/Fd.1/02/2017 tanggal 21 Februari 2017, tambah Drs M. Rum SH MH.

Tersangka MS alias HP atau Aping
ditahan di Rumah Tahanan Negara Salemba Cabang Kejaksaan Agung.
Sedangkan EWL ditahan di Rutan  Pondok Bambu Jakarta Timur.

Tersangka disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1), Pasal 3, jo. Pasal 18  Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Seperti diberitakan sebelumnya,  PT. Central Steel Indonesia (CSI) adalah perusahaan yang bergerak di bidang peleburan, dari besi bekas menjadi besi beton dan besi ulir untuk bahan bangunan yang didirikan pada tahun 2005 . Dan  mendapatkan fasilitas kredit dari Bank Mandiri (Persero), Tbk selama tahun 2011-2014.

Ternyata, PT. CSI dalam mengajukan permohonan kredit kepada Bank Mandiri dilakukan dengan mengajukan data dan laporan keuangan tidak akurat dan tidak dapat dipertanggungjawabkan,  karena menyajikan laporan  keuangan tidak secara seutuhnya, tidak menyajikan neraca keuangan dengan sebenarnya, yakni berupa arus kas, besaran utang kepada pemegang saham serta adanya informasi pembayaran Deviden dan pembayaran utang kepada pemegang saham.(SUR)
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger