Home » , , » Dugaan Korupsi Di BKKBN-RI Mulai Diungkap.

Dugaan Korupsi Di BKKBN-RI Mulai Diungkap.

Written By Berita One on Rabu, 18 Oktober 2017 | 07.34.00

Jakarta,BERITA-ONE.COM-Tersangka KT yang notabene merupakan Kasi Penyediaan Sarana Program/ mantan Kasi Biro Keuangan BKKBN-RI memenuhi panggilan tim Penyidikan Tindak Pidana Khusus Kejaksan Agung   (Pidsus Kejagung ) untuk dilakukan pemeriksaan  berkaitan dengan  kasus korupsi di BKKBN yang diduga merugikan negara sekitar Rp 27,94 milyar lebih, kata  Kapala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung  Drs. M.Rum.SH.MH, 18 Oktober 2017.

Ditambahkan, Penyidik telah melakukan pemanggilan secara patut terhadap Tersangka,  dan  Tersangka KT hadir memenuhi panggilan dan dilakukan pemeriksaan. Selama dalam pemeriksan tersangka didampingi oleh penasihat hukumnya.

Tersangka diperiksa karena dalam  perkembangan penyidikan dugaan tindak pidana korupsi  KT diduga terlibat dalam Pengadaan KB II Batang Tiga Tahunan Plus Inserter Tahun Anggaran 2014-2015 di Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional RI tersebut.

Dijelaskan,  Satuan Kerja Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi (KB-KR) pada Direktorat Jalur Pemerintah BKKBN Pusat,  melaksanakan kegiatan pengadaan Susuk KB II/ Implant Batang Tiga Tahunan Plus Inserter, dengan pagu anggaran sebesar Rp 191.340.325.000, yang bersumber dari APBN sesuai DIPA BKKBN.

Pada saat proses pelelangan berlangsung, adanya penawaran harga yang dimasukkan oleh para peserta lelang adalah berada dalam 1 (satu) kendali yakni, PT. Djaya Bima Agung yang juga sebagai peserta lelang sehingga, harga-harga tersebut adalah harga yang tidak wajar dan menyebabkan rendahnya tingkat kompetensi.

Masih menurut Kapuspenkum, Selain KT, penyidik telah menetapkan tersangka
“YW”  Direktur Utama PT. Triyasa Nagamas Farma berdasarkan surat perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor :B-51/F.2/Fd.1/07/2017 tanggal 4 Juli 2017.

“LW”  Direktur PT. Djaja Bima Agung berdasarkan surat perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor :B-52/F.2/Fd.1/07/2017 tanggal 4 Juli 2017.

Serta SCS,  Kepala BKKBN Pusat,  berdasarkan surat perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: B-65/F.2/Fd.1/09/2017 tanggal 14 September 2017.

Dalam hal ini penyidik telah memeriksa Saksi sebanyak 42 (empat puluh dua) orang, kata Kapuspenkum Drs.M.Rum.SH.MH. (SUR).
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger