Home » , , » Indra Sanun Lubis SH : Bubarkan Saja Saber Pungli !

Indra Sanun Lubis SH : Bubarkan Saja Saber Pungli !

Written By Berita One on Senin, 07 Agustus 2017 | 10.41.00

Pengacara Senior Indra Sanun Lubis SH
Jakarta,BERITA-ONE.COM-Ditengah  masyarakat Indonesia sedang kasulitan masalah Ekonomi dan susahnya mendapatkan Keadilan, Pemerintah memgklaim bawasanya Sapu Bersih Pungutan Liar (Saber Pungli ) berhasil seperti yang diharapkan.

Pernyataan ini dibantah keras oleh pengacara senior Indra Sanun Lubis SH dengan mengatakan,  " Saber Pungli tidak  berjalan dan gagal, karena tebang pilih. Saya tidak setuju kalau Saber Pungli ini dibilang   berhasil.

Saber Pungli yang selama ini ada sangat dipaksakan. Jika tidak mendapatkan sasaran, masalah lain yang dicari. Malah,  Saber Pungli  menimbukan peluang adanya korupsi, pungli ataupun suap.

Jadi Saber Pungli gagal, tidak berhasil. Karena petugas Saber Pungli jika tidak menemukan orang yang akan di OTT (operasi tangkap tangan) dicari-cari masalah lainya," tegas Indra.

Sebagai contoh kasus OTT di Samarinda, Kalimantan Timur. Dikatakan, jika memang ada orang yang akan ditanggap,  tangkap saja. Tapi karena tidak ada yang akan  di OTT, akhirnya Koperasi Komara yang menjadi Sasarannya. uang Koperasi yang jumlahnya ratusan milyar disita,  dan sampai hari ini belum dikembalikan. Padahal Koperasi ini tidak ada kaitannya dengan  keuangan negara.

Indra yang Presiden  KAI tersebut  menambahkan,  berkaitan dengan masalah ini,  Presiden harus bertanggung jawab, hentikan/bubarkan saja Saber Pungli ini, tapi  lebih  lembaga  pengawasan,  Inspektorat misalnya, lebih diperketat.  Jadi Saber Pungli ini untuk apa?  Karena yang ada hanya pemaksakan  kehendak, kejar target. Tak berhasil.

Sekali lagi saya katakan, Presiden harus tanggung jawab. Dan Presiden jangan mendengarkan sepihak. Kalau Presiden mau mendengarkan dari orang yang menjadi tersangka, hebat.  Saya angkat jempol.

Tapi hal ini tidak mungkin terjadi. Masalahnya, orang  akan dihalang-halangi oleh aparat yang menangani masalah ini.

Masalah KPK.
Berkaitan dengan wacana pembubaran  Komisi Pemberantasan  Korupsi (KPK),  Indra mengatakan,  Lembaga ini juga tak bersih. Tapi saya tidak setuju kalau dibubarkan,  sebab saya salah satunya orang yang ikut membidani lahirnya KPK, sempat sampai ke Hongkong.

Dan adanya hak angket oleh DPR terhadap KPK, saya setuju. Karena dengan hak angket ini KPK bisa mengetahui mana yang benar dan nana yang tidak benar.

Sebagai contoh, Meriyem mantan  anggota DPR yang oleh KPK dijadikan tersangka kasus keterangan palsu. Lalu dicari,  dikejar untuk ditangkap, padahal hakim tidak pernah memerintahkan KPK untuk memeriksa Meriyem sebagai tersangka  memberikan keterangan palsu di Pengadilan.  Sepanjang  hakim tidak memerintahkan,  itu tidak boleh dilakukan. Disini KPK tidak benar. Tapi pihak Mahkamah Agung kok, diam saja. Tidak memberikan pengarahan.

"Seperti saya katakan diatas, KPK tidak bersih, sebab klien saya, Probosutedjo,  uangnya Rp 5 milyar pernah dirampok oleh KPK, dan sampai sekarang tidak dikembalikan. Padahal uang itu dalu  untuk menjebak orang Mahkamah Agung. Tapi sayang , Pak Probo diam saja. Takut pada KPK", katanya.

KPK pernah beli peralatan, termasuk alat-alat sadap dan lainya. Ada yang murah malah beli yang mahal,  dari Israel . Kalau tidak salah harganya Rp 35 milyar. Padahal, kalau beli di Rusia atau lainnya hanya Rp 15 milyar.

Dan dalam kasus Gubernur Aceh, Abdullah Puteh ,yang kala itu ditahan KPK, bisa ditangguhkan penahanannya. Namun karena Puteh menyuap panitera  melalui Pohon,  akhirnya ditahan kembali.

Akan tetapi kalau KPK Harus dibubarkan, bisa saja. Sebab menurut Indra KPK ini kan lembaga sementara. Namun sebelum KPK dibubarkan,  diperkuat dulu Kejaksaan dan Kepolisian dalam menangani Korupsi, agar kedua lembaga ini kekuatan/kemampuannya setara dengan KPK yang dibubarkan tersebut. Personilnya,  yang Jaksa kembali kepada  Kejaksaan, dan yang polisi dikembalikan pada Kepolisian.

Pihak Kejaksaan.
Sementara itu, dipihak Kejaksaan juga dinilai  tidak beres , sebab dan sebagai contoh,  beberapa waktu lalu Kejaksaan sudah menetapkan 14 orang yang akan dihukum mati karena kasus narkoba. Tapi yang dilaksanakan hanya empat  orang, sementara anggaran yang dikeluarkan  sudah habis,  tapi yang 10  orang belum di eksekusi sampai sekarang . Dalam masalah ini klien kami,Titus, di eksekusi padahal tidak ada bukti. Saksi yang meringankan ditembak mati.

Siapapun orangnya,  kalau sebelumnya dipaksa mengaku dan disiksa agar  mengaku  sebagai pemilik narkoba,  pasti mengakui nya,  termasuk Titus klien kami yang telah di eksekusi mati beberapa tahun lalu.

Sebagai penutup, Indra mengatakan, di saat masyarakat ekonominya susah, keadilanpun sulit  didapat. (SUR).
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger