Home » , , , » Terdakwa Dody Iswandi Agar Dibebaskan.

Terdakwa Dody Iswandi Agar Dibebaskan.

Written By Berita One on Rabu, 05 Juli 2017 | 16.00.00

Pengacara Alamsyah Hanafiah SH.MH dan Dody Iswandi.
Jakarta,BERITA-ONE.COM-Pengacara senior Alamsyah Hanafiah SH.MH dan Timnya, memohon agar majelis hakim Siti Badriah SH yang menangani perkara ini agar  membatalkan dakwaan terhadap terdakwa Dody Iswandi, karena dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU) dibuat tidak cermat,  tidak jelas atau kabur . Hal ini disampaikan dalam eksepsi yang dibacakan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu 5 Juli 2017.

Selain itu, pengacara Alamsyah Cs  juga meminta agar  Jaksa  mengeluarkan terdakwa dari Rutan Cipinang setelah putusan ini dibacakan, dan memerintahkan kepada Panitera untuk mengembalikan berkas perkara ini kepada JPU,  serta memulihkan harkat dan martabat,  nama baik terdakwa dalam kedudukannya di masyarakat.

"Jika majelis hakim berpendapat lain, kami sebagai Tim Penasehat Hukum terdakwa Dody Iswandi, memohon putusan yang seadiladilnya", katanya.

Penasehat hukum terdakwa Dody yang antara lain Alamsyah Hanafiah SH.MH, DR. Didik M.A.M, WDK, SH.MH, Dody Movizar M.SH.MH, dan Hasruddin  Pagajang  SH,  dalam eksepsinya lebih jauh mengatakan, pada dakwaan primer  Jaksa terhadap terdakwa Dody dibuat tidak cermat dan tidak jelas alias kabur.

Karena, antara lain,  dalam surat  dakwaan ada 2 Pejabat Pembuat  Komitmen (PPK ),  Hj Suryati  S .SOS,Msi dan terdakwa Dody Iswandi. Hal ini menimbulkan pertanyaan, siapakah orangnya sebagai subyek hukum  yang dimaksud JPU dalam dakwaan selaku PPK , yang bertanggung jawab atas pengadaan barang dan jasa pada kegiatan karnaval Road To Asian Games tahun 2018 dengan anggaran Rp 27 milyar dari Kementerian Pemuda Dan Olahraga Raga tersebut? Hj Suryati atau Dody   Iswandi ? Demikian antara lain eksepsi para penasehat hukum yang dibacakan secara bergantian .

Dan sejumlah kelemahan-kelemahan yang ada dalam dakwaan Jaksa dibahas  dan dipaparkan secara jelas  oleh para penasehat hukum terdakwa melalui  eksepsinya,  yang dibagi menjadi empat eksepsi. Kesemuanya itu dulakukan untuk membela terdakwa Dody yang merasa dizolimi.

Seperti diberitakan sebulmnya, kasus korupsi dana Asian Games 2018 yang dinilai telah merugikan negara Rp 27 milyar lebih mulai disidangkan di Pengadilan Tipikor Jakarta dengan tiga orang terdakwa yang antara lain ,   Dody Iswandi (Sekjen KOI), Anjas Rivai (Bendahara KOI) dan H. Ihwan Agus Salim Direktur PT. HPGI”  yang kini ditahan  di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Cipinang.

Mereka yang sidangnya diseplit menjadi tiga dengan  hakim yang sama, oleh Jaksa didakwa   melakukan tindak pidana korupsi terkait dengan pekerjaan Carnaval Road to Asian Games XVIII tahun 2018 di enam kota yaitu, Surabaya, Serang, Balikpapan, Palembang, Medan dan Makassar pada tahun 2015 dengan total anggaran Rp 27 milyar yang  berasal dari Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Oleh Tim Jaksa yang diketuai Mia Amiyati  SH,  ketiga terdakwa dipesalahkan melanggar   pasal 2 ayat (1), pasal 3 Jounto pasal 18 Undang-undang nomor 31 tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan undang-undang nomor 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi dan undang-undang nomor 8 tahun 2010 tentang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang. (SUR).
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Support : WebMaster | Jun Manurung Copyright © 2011. Berita One - All Rights Reserved
Template Created by Posmetro Ciber Group Proudly powered by Blogger